"Brute Force Adalah" - Apa Itu dan Bagaimana Cara Kerjanya?

“Brute Force Adalah” – Apa Itu dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Pengenalan

Halo pembaca! Kali ini kita akan membahas tentang Brute Force, teknik yang digunakan untuk membobol password atau enkripsi. Brute Force adalah salah satu teknik hacking paling awam dan sederhana yang bisa digunakan oleh siapa saja. Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang apa itu Brute Force, bagaimana cara kerjanya, dan apa yang bisa kita lakukan untuk melindungi diri dari serangan Brute Force.

Pengertian Brute Force

Brute Force adalah teknik hacking yang memerlukan waktu dan sumber daya yang cukup besar untuk membobol password atau enkripsi. Teknik ini mencoba semua kombinasi password atau enkripsi secara sistematis dan berulang-ulang hingga menemukan yang benar. Ini adalah cara paling sederhana namun efektif untuk membobol password atau enkripsi.

Cara Kerja Brute Force

Brute Force bekerja dengan mencoba semua kombinasi karakter yang mungkin dalam password atau enkripsi, seperti huruf kecil, huruf besar, angka, dan karakter khusus, hingga menemukan yang benar. Semakin panjang dan rumit password atau enkripsi, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk membobolnya.

Jenis Serangan Brute Force

Ada dua jenis serangan Brute Force, yaitu online dan offline. Serangan Brute Force online dilakukan langsung pada halaman login, sedangkan serangan offline dilakukan pada file hash password.

Serangan Brute Force Online

Serangan Brute Force online dilakukan dengan mencoba semua kombinasi password pada halaman login. Hal ini dimungkinkan karena halaman login tidak biasanya memiliki batasan percobaan login yang salah. Hal ini dapat menyebabkan si pelaku hacking mencoba jutaan kombinasi password hingga akhirnya menemukan yang benar.

Serangan Brute Force Offline

Serangan Brute Force offline dilakukan pada file hash password. File hash password adalah file yang berisi hasil enkripsi password yang disimpan pada server. Pelaku hacking akan mencoba menemukan password asli dengan mencocokkan hasil enkripsi pada file hash password.

Cara Melindungi Diri dari Serangan Brute Force

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk melindungi diri dari serangan Brute Force, yaitu:

Gunakan Password yang Kuat

Password yang kuat harus panjang dan mengandung huruf besar, huruf kecil, angka, dan karakter khusus. Hindari menggunakan password yang mudah ditebak seperti nama, tanggal lahir, atau jenis kelamin.

Gunakan Autentikasi Multi-faktor

Autentikasi multi-faktor memerlukan lebih dari satu cara untuk mengakses akun, seperti password dan kode verifikasi yang dikirim melalui SMS atau email. Ini akan membuat akun lebih sulit dibobol oleh serangan Brute Force.

Batasi Jumlah Percobaan Login Gagal

Membatasi jumlah percobaan login yang gagal dalam waktu tertentu akan mengurangi kemungkinan serangan Brute Force. Setiap kali seseorang gagal login dalam jumlah tertentu, maka akun akan terkunci atau akan diminta untuk melakukan reset password.

Kesimpulan

Brute Force adalah teknik hacking sederhana yang digunakan untuk membobol password atau enkripsi dengan mencoba semua kombinasi karakter yang mungkin secara sistematis dan berulang-ulang. Ada dua jenis serangan Brute Force, yaitu online dan offline. Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk melindungi diri dari serangan Brute Force, seperti menggunakan password yang kuat, autentikasi multi-faktor, dan membatasi jumlah percobaan login gagal. Terima kasih telah membaca artikel ini. Sampai jumpa kembali di artikel menarik lainnya!

Sumber Daya Link
OWASP Brute Force Attack https://owasp.org/www-community/attacks/Brute_force_attack
Brute-Force Attack Explained https://www.imperva.com/learn/application-security/brute-force-attack/
The Beginner’s Guide to Brute Force Attacks https://www.varonis.com/blog/beginners-guide-brute-force-attacks/