Third Level Domain: Apa Itu dan Bagaimana Cara Menggunakannya?

Third Level Domain: Apa Itu dan Bagaimana Cara Menggunakannya?

Hai pembaca! Sebagai pemilik situs web, Anda pasti telah familiar dengan domain. Namun, apakah Anda tahu tentang third level domain? Dalam artikel ini, kami akan membahas tentang third level domain secara lengkap dan bagaimana cara menggunakannya. Yuk, simak artikel ini sampai selesai!

Pengertian Third Level Domain

Third level domain adalah subdomain dari sebuah domain utama yang terdiri dari tiga bagian. Domain utama sendiri terdiri dari dua bagian, yaitu nama domain dan top-level domain (TLD). Contoh domain utama adalah google.com, facebook.com, dan lain sebagainya.

Dalam third level domain, bagian pertama adalah nama subdomain, bagian kedua adalah nama domain utama, dan bagian ketiga adalah TLD. Contoh third level domain adalah mail.google.com, drive.google.com, dan lain sebagainya.

Keuntungan Menggunakan Third Level Domain

Menggunakan third level domain memiliki beberapa keuntungan, di antaranya:

No Keuntungan
1 Memudahkan organisasi domain
2 Memudahkan manajemen subdomain
3 Memudahkan pengoperasian

Dengan menggunakan third level domain, organisasi domain akan lebih mudah karena subdomain dapat dikelompokkan berdasarkan fungsinya. Manajemen subdomain pun menjadi lebih mudah karena setiap subdomain dapat dikelola secara terpisah.

Selain itu, pengoperasian pun menjadi lebih mudah karena third level domain dapat digunakan untuk memisahkan fitur atau layanan tertentu dari domain utama. Dengan begitu, setiap fitur atau layanan dapat memiliki alamat yang berbeda di subdomain yang berbeda pula.

Cara Menggunakan Third Level Domain

Untuk menggunakan third level domain, Anda perlu membeli domain utama terlebih dahulu. Setelah itu, Anda dapat membuat subdomain di panel kontrol domain yang biasanya tersedia pada layanan registrar atau hosting.

Di sana, Anda dapat membuat subdomain baru dengan menentukan nama subdomain dan TLD yang diinginkan. Misalnya, jika Anda ingin membuat subdomain “blog” untuk domain utama “contoh.com” dengan TLD “.com”, maka subdomain yang dihasilkan adalah blog.contoh.com.

Setelah subdomain berhasil dibuat, Anda dapat menggunakannya untuk menyimpan data atau file yang berbeda dengan domain utama. Misalnya, Anda dapat menggunakan subdomain “blog” untuk memuat konten blog yang terpisah dari konten utama di domain utama.

Kesimpulan

Third level domain adalah subdomain dari sebuah domain utama yang terdiri dari tiga bagian. Menggunakan third level domain memiliki beberapa keuntungan, di antaranya memudahkan organisasi domain, memudahkan manajemen subdomain, dan memudahkan pengoperasian. Untuk menggunakan third level domain, Anda perlu membeli domain utama terlebih dahulu dan membuat subdomain di panel kontrol domain. Dengan begitu, Anda dapat menggunakannya untuk menyimpan data atau file yang berbeda dengan domain utama. Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda!

Sampai Jumpa Kembali di Artikel Menarik Lainnya